Mengenal jaringan 5G



Wireless generasi kelima (5G) adalah iterasi terbaru dari teknologi seluler, dirancang untuk sangat meningkatkan kecepatan dan responsif jaringan nirkabel. Dengan 5G, data yang ditransmisikan melalui koneksi broadband nirkabel dapat bergerak dengan kecepatan setinggi 20 Gbps dengan beberapa perkiraan - melebihi kecepatan jaringan wireline - serta menawarkan latensi 1 ms atau lebih rendah untuk penggunaan yang memerlukan umpan balik waktu nyata. 5G juga akan memungkinkan peningkatan tajam dalam jumlah data yang dikirimkan melalui sistem nirkabel karena lebih banyak bandwidth yang tersedia dan teknologi antena canggih.

Selain peningkatan dalam kecepatan, kapasitas dan latensi, 5G menawarkan fitur manajemen jaringan, di antaranya pengiris jaringan, yang memungkinkan operator seluler membuat beberapa jaringan virtual dalam satu jaringan fisik 5G. Kemampuan ini akan memungkinkan koneksi jaringan nirkabel untuk mendukung penggunaan khusus atau kasus bisnis dan dapat dijual berdasarkan as-a-service. Mobil yang bisa mengemudi sendiri, misalnya, akan membutuhkan irisan jaringan yang menawarkan koneksi latensi rendah yang sangat cepat sehingga kendaraan dapat bernavigasi secara real time. Namun, alat rumah dapat dihubungkan melalui daya yang lebih rendah, koneksi yang lebih lambat karena kinerja tinggi tidak penting. Internet of things (IoT) dapat menggunakan koneksi yang aman dan hanya data.

Jaringan dan layanan 5G akan digunakan secara bertahap selama beberapa tahun ke depan untuk mengakomodasi meningkatnya ketergantungan pada perangkat seluler dan internet. Secara keseluruhan, 5G diharapkan menghasilkan berbagai aplikasi baru, penggunaan dan kasus bisnis saat teknologi diluncurkan.
Bagaimana 5G bekerja

Jaringan nirkabel terdiri dari situs sel yang dibagi menjadi beberapa sektor yang mengirim data melalui gelombang radio. Teknologi nirkabel Long-Term Evolution (LTE) generasi keempat (4G) memberikan fondasi bagi 5G. Tidak seperti 4G, yang membutuhkan menara sel berdaya besar untuk memancarkan sinyal pada jarak yang lebih jauh, sinyal nirkabel 5G akan ditransmisikan melalui sejumlah besar stasiun sel kecil yang terletak di tempat-tempat seperti tiang lampu atau atap bangunan. Penggunaan beberapa sel kecil diperlukan karena spektrum gelombang milimeter - pita spektrum antara 30 GHz dan 300 GHz yang diandalkan 5G untuk menghasilkan kecepatan tinggi - hanya dapat melakukan perjalanan jarak pendek dan dapat terganggu oleh cuaca dan fisik. hambatan, seperti bangunan.

Generasi sebelumnya dari teknologi nirkabel telah menggunakan pita frekuensi spektrum yang lebih rendah. Untuk mengimbangi tantangan gelombang milimeter yang berkaitan dengan jarak dan gangguan, industri nirkabel juga mempertimbangkan penggunaan spektrum frekuensi lebih rendah untuk jaringan 5G sehingga operator jaringan dapat menggunakan spektrum yang sudah mereka miliki untuk membangun jaringan baru mereka. Spektrum frekuensi yang lebih rendah mencapai jarak yang lebih besar tetapi memiliki kecepatan dan kapasitas yang lebih rendah daripada gelombang milimeter.

0 Response to "Mengenal jaringan 5G"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel